Sejarah

Sejarah berdirinya Pesantren HUBULO

I. Gagasan untuk mendirikan Pesantren HUBULO, sebenarnya telah lahir sejak Almarhum Bapak Drs. H. Thayib Gobel – sampai Muhammad Gobel masih ada. Persiapan persiapan kearahnya berdirinya pesantren pun telah dilakukan, dan langkah langkah kongkritpun telah diambil.Akan tetapi karena kehendak Allah jualah maka sampai akhir hayat beliau  pondok pesantren yang diidam idamkan belum juga terwujud. Lahir gagasan untuk mendirikan Pondok Pesantren, Balai Pendidikan Islam, didasarkan atas keprihatinan Bapak Drs. Thayib Muhammad Gobel atas kenyataan bahwa, mayoritas masyarakat Gorontalo memeluk Agama Islam. Kehidupan sehari hari senantiasa bernafaskan Islam. Majelis majelis ta’lim, taman taman pengajian, senantiasa tidak sepi dari pengunjung. Akan tetapi ironisnya, Kiyai dan Ulama yang ada semangat sedikit jumlahnya, bahkan Lembaga Lembaga Pendidikan semacam Pesantren, sebagai tempat mencetak Ulama dan kader kader muslim yang ada di Gorontalo tidak memadahi jumlahnya, dibandingkan dengan kebutuhan yang ada. Oleh karena itu, persoalan idealism ini masih menjadi asa yang belum terwujudkan, sehingga masih terasa mengganjal sampai menjelang wafat beliau.Beliau dihadapkan dengan dua panggilan dilematis, panggilan menghadap Allah yang tidak bisa ditunda, dan panggilan untuk menegakkan Agama Islam (mendirikan Lembaga Pendidikan Islam) pondok pesantren. Panggilan pertama sudah beliau jawab sendiri, sedangkan panggilan kedua, beliau wasiatkan kepada putra putrinya untuk menjawabnya.Sebagai putra putrid yang berbakti krpada kedua orang tuanya maka wasiat dan amanat Almarhum betapa beratnya tetap diusahakan untuk bisa diwujudkan, walau dengan bekal yang serba terbatas, terutama ditinjau dari pengalaman.

II. Berangkat dari keterbatasan ilmu tentang mendidirkan Pondok Pesantren, maka dimulailah langkah besar ini. Langkah pertama yang diambil adalah menghimpun putra putrid almarhum yang berjumlah tujuh orang itu dalam satu ikatan, yaitu Yayasan Keluarga Anie Ebu Gobel (YKAENG) satu tahun setelah wafat yaitu pada tanggal 12 September 1984. Meskipun Yayasan Keluarga Anie Ebu Gobel telah berdiri sejak tanggal 12 september 1984, namun Pesantren HUBULO baru berhasil didirikan tiga tahun kemudian, yaitu pada tanggal 12 september 1987. Selang waktu 3 tahun itu dimanfaatkan oleh Yayasan untuk mempelajari ilmu tentang kepondok pesantrenan. Sekaligus mencari model pendidikan pesantren yang paling cocok/sesuai untuk mengantisipasi perkembangan zaman, bahkan yang sesuai juga dengan kondisi social dan budaya Sulawes, khususnya Sulawesi Utara. Tahap awal sebelum didirikannya Pondek Pesantren Hubulo adalah melaksanakan taman pengajian, yang dalam pelaksanaan opersaionalnya bekerja sama dengan Pondek Pesantren Darunnajah Jakarta dengan mengirimkan beberapa tenaga pendidik (alumni).  Pesantren HUBULO lahir dengan mulai mendidik sepuluh orang santri secara formal, dengan  menjadikan Taman pengajian tadi sebagai embrio berdirinya Pondek Pesantren. Pesantren HUBULO bervisi dan beridiologi Pancaasila dengan menjunjung tinggi prinsip-prinsip Bineka Tunggal Ika, yang didirikan di atas dan untuk kepentingan umat islam khususnya, dan bangsa Indonesia pada umumnya, dengan tidak memandang latar belakang  golongan/aliran keagamaan, social dan politik. Oleh karena itu, seluruh pribadi yang terlibat dalam proses pendidikan di Pesantren HUBULO ini, harus rela meninggalkan golongan/aliran keagamaan atau social politiknya masing-masing.Hal ini berarti tidak turut campur tangan dalam menentukan arah pendidikan dalam Pesantren HUBULO ini.

III. Pengertian Pesantren HUBULO

Pesantren HUBULO adalah Balai pendidikan Islam yang menyelenggarakan pendidikan formal yang berbentuk Madrasah dan pendidikan non formal serta aneka keterampilan menurut kebutuhan dan fasilitas yang ada atau tersedia.Segala kegiatan di Pesantren HUBULO tidak terlepas dari TRI DARMA Pondok Pesantren yaitu :

  1. Keimanan dan ketakwaan terhadap Allah SWT.
  2. Pengembangan keilmuan yang bermanfaat.
  3. Pengabdian terhadap agama, masyarakat dan Negara.

Untuk dapat mewujudkan cita-cita yang terkandung dalam TRI DARMA tersebut, maka Pesantren HUBULO berusaha mengembangkan tujuh komponen sebagai berikut :

  1. Pengajian Kitab

Pengajian kitab ini diselenggarakan dalam bentuk formal atau klasifiksi seperti ;

  1. Fiqih: Fiqhul Wadhih, Kifayatul akhar, Bidayatul Mujtahid.
  2. Hadits: Bulughul maram.
  3. Tafsir : Tafsir madras, Tafsir jalalain.
  4. Ilmu Hadits : Musthalatul hadist.
  5. Usul Fiqih : Mabadil awaliyah, Al Bayan.
  6. Tauhid : Kitabus Saadah, Dianah.
  7. Nahwu : Nahwul Wadhih, Al Ajrumiyah, alfiyah.
  8. Tarekhul Islam : Nurul yaqin.
  9. Ilmu Mendidik : Attrbiyah wa atta’lim.
  10. Balaghah : Balaghatul wadih.

Pengajian kitab ini akan lebih ditingkatkan lagi baik dalam segi kwalitas maupun kwantitas, sesuai dengan tingkatan /kelas.

  1. Pendidikan formal

Pendidikan formal yang diterapkan di Pesantren HUBULO adalah memadukana antaa system Pendidikan departemen agama (Tsanawiyah dan Aliyah) dengan tarbiyatul Mualimin Mualimat al Islamiyah (TMI/ Pendidikan Formal Pesantren).Lama proses pendidikan enam tahun dengan jenjang pendidikan tiga tahun pertama setingkat dengan madrasah Tsanawiyah (santri kelas III berhak mengikuti ujian Negara Tsanawiayah/SLTP dan berhak mendapatkan STTB Negeri). Dan tiga tahun kedua setingkat dengan Madrasah aliyah tanpa memisahkan antara keduanya (santri kelas VI berhak mengikuti ujian Negara Aliyah/SLTA dan mendapatkan STTN Negeri).

Untuk tingkat aliyah akan dibuka jurusan sesuai dengan situasi dan kondisi, yaitu :

A 1 = Jurusan Ilmu Agama

A 2 = Jurusan Ilmu Fisika

A 3 = Jurusan Ilmu Biologi

A 4 = Jurusan Ilmu Sosial

A 5 = Jurusan Ilmu Budaya

  1. Pendidikan kesenian

Pendidikan kesenian dimaksudkan untuk meningkatkan apresiasi para santri terhadap macam-macam bentuk kesenian.

Kegiatan kesenian yang telah ada dan akan dikembangkan di Pesantren HUBULO diantaranya adalah :

  • Seni Qiraatil Qur’an
  • Qasidah dan hadroh
  • Drama
  • Puisi, puitisasi Al-Qur’an
  • Solo vocal, Vocal grup, Volf song
  • Pantomin, lawak dan lain-lain.

Dengan pendidikan kesenian ini diharapkan para santri mempunyai orientasi yang lebih luas dalam kegiatan kesenian yang tidak saja pada satu jenis kesenian, akan tetapi berbagai jenis kesenian yang bersifat, akan tetapi berbagai jenis kesenian yang bersifat Nasional dan Universal, namun dalam batas-batas ajaran agama Islam.

Dalam hal ini diharapkan dari Pondok Pesantren lahir sajak-sajak, karya tulis, dan drama dan pentas (teater yang bernafaskan agama).

  1. Kegiatan olahraga

Kegiatan olahraga yang dilaksanakan juga lebih ditekankan pada sikap sehat, bukan menekannkan pada aspek prestasi olahraga semata.

Kegiatan olahraga yang dilaksanakan :

  • Sepak bola
  • Sepak takraw
  • Badminton
  • Volly ball
  • Tenis meja
  • Senam paki & Morning Trip
  • Atletik
  • Pencak silat
  1. Pendidikan kepramukaan

Diselenggaraknnya pendidikan kepramukaan di pondok pesantern Hubulo ini adalah untuk melatih para santri dalam hal :

Kepemimpinan, kedisiplinan, pembinaan watak dan mental, serta menjadikan para santri sebagai manusia-manusia yang kreatif dan dinamis penuh disiplin.

Untuk meningkatkan mutu pendidikan kepramukaan ini Pesantren HUBULO mengutus para santri untuk mengikuti kursus dasar dasar yang diadakan oleh kwarcab. Dan untuk masa-masa mendatang diharapkan Pesantren HUBULO dapat bekerja sama dengan Kwarcab mampu menyelenggarakan sendiri kursus secara rutin tiap tahun dan berusaha untuk meningkatkan kursus Pembina lanjutan.

  1. Pendidikan keterampilan

Pendidikan keterampilan yang dikembangkan di Pesantren HUBULO adalah untuk keperluan santri dan santri sebagai modal untuk menjadi manusia yang bersemangat dan berkarya sesuai dengan kemampuan masing-masing.

Disamping itu pendidikan keterampilan sangat diperlukan dalam rangkka menyeimbangkan antara perkembangan otak, hati dan keterampilan tangan yng secara intergral merupakan pengembangan pada diri anak.

Adapun nis keteram[ilan yang sedang dan akan dikembangkan di Pesantren HUBULO adalah sesuai dengan kebutuhan serta tuntutan zaman, diantaranya :

  1. Pidato (Bahasa Arab, Inggris dan Indonesia)
  2. Praktek Mengajar
  3. Pertanian
  4. Perkebunan
  5. Peternakan
  6. Perbengkelan
  7. Mengetik, administrasi, perkantoran, dan management.
  8. Komputer/ informatika.
  9. Perkoperasian.
  10. Elektronika
  11. PKK, jahit menjahit dan perajutan.

Untuk mewujudkan cita-cita tersebut Pesantren HUBULO bekerja sama dengan instansi/lembaga-lembaga lain, diantaranya KLK untuk jenis keterampilan pertukangan, Departement pertanian untuk jenis keterampilan pertanian, perkebunan dan peternakan.Untuk masa mendatang diharapkan Pesantren HUBULO dapat bekerja sama dengan instansi atau lembaga lain sesuai dengan kebutuhan.

  1. Pendidikan masyarakat

Mengingat akan potensi dan pengaruh pondok pesantren yang semakin meluas dalam masyarakat, baik dalam perkotaan maupun pedesaan utamanya. Maka pengabdian masyarakat bagi para santri Pesantren HUBULO perlu diperluas dan diperdalam.Dalam proses kegiatan tersebut adalah melalui pengiriman para santri khusus para santri kelas VI di beberapa pedesaan-pedesaan dalam beberapa waktu lamanya sesuai dengan situasi dan kondisi.Selama dalam melaksanakan tugas pengabdian masyarakat tersebut, para santri akan melakukan berbagai aktifitas yang tidak lepas dari unsure keagamaan, mengembangkan ilmu yang dimiliki yang di dapat selama dalam pendidikan di pPesantren HUBULO.Adapun kegiatan tersebut yang akan dan sedang dikembangkan, antara lain sebagai berikut :

  1. Safari ramadhan
  2. Kursus-kursus bahasa arab, inggris dan agama.
  3. Pemberantasan butu huruf Al-qur’an
  4. Pengajian-pengajian/ceramah agama
  5. Pengumpulan dan pembagaian zakat fitrah, zakat mal, infak/sedekah, pakaian-pakaian baru dan bekas kepada saudara-saudara yang masih sangat membutuhkan.Untuk mewujudkan cita-cita tersebut perlu adanya persiapan yang sedini mungkin dengan menelusuri bakat dan minat para santri yang akan diterjunkan, pengarahan-pengarahan, pembinaan watak dan mental, serta tata cara peergaulan/ adap sopan santun.